Rabu, 31 Agustus 2011

The Summary of Trenggalek Town's History - Selamat Hari Jadi Trenggalek

The Summary of Trenggalek town's history is taken from the original book, "The History of Trenggalek", which is collected and published by the Committee on Trenggalek History in collaboration with historical and pedagogical experts from IKIP Malang. It contains five main chapters defined chronologically, namely:

A. Period Of Pre Perdikan
B. Period Of Perdikan:
1. Period Of Hindu Perdikan.
2. Period Of Islamic Perdikan.
C. Early Period Of Trenggalek (Trenggalek Awal).
D. Shining Period Of Trenggalek (Trenggalek Gemilang).
E. Influential Period Of Trenggalek (Trenggalek Wibawa).

A. Pre Perdikan Period

In pre-historic times or in pre-perdikan period, in the area now known as Trenggalek there were small centers of human residence with very simple culture as was also common in other spots of Java Island at those times. Most of historical objects found here are of Nirleka-cultural type: Watu Saji, Watu dakon, Lumpang Watu, Watu Palinggih, and so forth. Discovered mainly in the rubbles of human habitations and pathways at the particular wide area presently occupying some parts of Pacitan, Panggul, Wajak and Tulungagung, these things display how Trenggalek people had existed even since pre-historic period and how they led their ancient lives by way of Neolithic Megalithic traditions.

B. Perdikan Period

Following pre-historical period was Perdikan Period, ie a stretch of time in which Trenggalek humans were already familiar with basic literature and writing despite their very modest way of lives. But this time they didn't govern themselves. At the early stages they were runned by Kahuripan Kingdom since its first reigner, Mpu Sendhok. This was proven by old scriptual stone named Prasasti Kampak. Written on the behalf of Mpu Sendhok, the inscriptions tell that Sendhok became a king in East Java in Saka year of 851 (929 AD) and gave Trenggalek an administrative attribute as Perdikan Kampak. His power gripped almost all segments of today's Trenggalek Regency, from its southern-most districts bordering Hindian Ocean like Panggul, Prigi dan Munjungan to its nothernmost ones (Bendungan and Pogalan). King Sendhok authorized Bathara I Sang Hyang Prasadha Kabhaktian I to rule Trenggalek and it is Bathara I who then gave it the name "Perdikan Kampak".

The Kingdom of Kahuripan collapsed and subsequently Kediri Kingdom sat at its place. This new throne reached its glorious days under King Airlangga's reign. Trenggalek was lifted to the spotlight when Kediri was controlled by its last ruler, King Sri Sarweswara Kertajaya Triwikramamawatara Ninditya Srenggalancana Digwijayatunggadewa (King Dhandhanggendhis) as can be seen in Prasasti Kamulan. Made in the year of 1194 AD or 1116 Saka at Kamulan Village, Durenan Subdistrict, Trenggalek Regency, this scriptual stone consists of 31 lines of words at the front side and 33 lines at the back.

The main part of Kamulan inscriptions says that in 1194 AD Kertajaya was forced to leave the palace and take refuge to Kamulan. He stayed here for some time to hide from his insurgents in Kediri and to regroup his splintered soldiers. The locals gave him not only blessing and protection but also military assistance. When finally Kertajaya won the war and reclaimed the throne, the people of Kamulan played significant part in this success. As a proof of his gratitude, Kertajaya held special treatment for Kamulan folk and declared their territory "Perdikan Kamulan".

According to a team of respectable experts in cultural and historical research, Prasasti Kamulan has by far been the strongest clue to trace down the history of Trenggalek systematically and, indeed, it is worth taking it as a base line to start chronicling this regency. Kamulan inscription was written in "Bhadrawulan da perangan Suklapaksa, dinten Budha Kaliwuan tahun Saka 1116" or on Wednesday Kliwon, August 31, 1194 AD. THis time predication has then been formally picked up to define when Trenggalek Regency was firstly born and established.

In general, Trenggalek's perdikan period is divided into two phases: Hindu and Islam. In Hindu times, people edified temples and created religiously hallowed things like statues and yonis. Nowadays the remnants of this Hindu-typed heritage can be observed at Dompyong village (Bendungan Subdistrict) , Ngreco hamlet (Sukorame village, Gandusari Subdistrict), Watulimo Subdistrict and in other places.

When Islam came to overtake people's faith, it must have been through deep and comprehensive proccess due to the fact that it took only one or two centuries to make a complete conversion. Yet, there's no record whatsoever on the radical happenings and Islam itself left not a lot of ages-old religious footprints to today's Trenggalek. Only two feature most prominantly as signs of Islamic robust clout in those times:

  1. Pondok Pesantren Sumbergayam, Durenan Subdistrict.
  2. Islam styled Grave of Menak Sopal with words written on the tombstone of his wife, Candra Sengkala Memet, reading "Sirnaning Puspita Cinatur Wulan" which means the year of 1490 Saka or the year of 1568 AD.

C. Beginning Period of Trenggalek

This period extended from 1730 to 1932 AD, occuring amid turbulences in the Dutch control over East India (now Indonesia). The startup could possibly be Batavia's Pecinan War in October 10, 1740, where thousands of China ethnic launched a mutiny and Dutch military responded harshly by murdering and persecuting those involved in rebellion.

Hopeless in Batavia, the bulk of rebels fled away toward Mid-Java and their presence here in huge number subsequently spurred profound effect on Kartasura's Palace. The Dutch-friendly King of Surakarta, Sunan Paku Buwana II, was forced to wage a war against Sunan Kuning, nicknamed Ma of Kartasura, Sunan Paku Buwana II, was forced to wage a war against Sunan Kuning, nicknamed Mas Garendi, who politically defended the mutiny and provided full protection for Chinese insurgents. On June 30, 1742, ensuing a total defeat in Kartasura's violent confrontation, Paku Buwana II lost his throne and was compelled to go away from his palace. He then alighted on Ponorogo and joined forces with the local Regent, Mertodiningrat, to arrange counter attack. In several months later, with Mertodiningrat's meaningful support, Paku Buwana II set up revenge and he eventually managed to eradicate and destroy all rebel forces.

As a token of his gratitude, Paku Buwana II sent Regent Mertodiningrat a political gift by appointing his son, named Sumotruno, to be the regent of Trenggalek. Thus it is Sumotruno who historically became the first regent of Trenggalek and it is in his moments that Trenggalek received an administrative status as a regency for the first time. The complete line up of Trenggalek's regents taking power throughout this period are as follows:

  1. Sumotruno
  2. Raden Ngabehi Surengrono (in the era of Mangkubumen war); in accordance with Gianti Agreement dated February 13, 1755, Trenggalek was split into two regions, its eastern zona becoming teritorial section of Ngrawa, and its west being teritorial section of Pacitan.
  3. RT Mangunnegoro
  4. RT Aryo Kusumo Adinoto
  5. R. Ngabehi Joyopuspito (RT Pusponegoro)
  6. R. Gondokusumo (Tumenggung Sumo Adiningrat/1845-1850)
  7. Diredjo Mangun (1850 - 1894)
  8. Wijoyo Kusumo (1894 - 1904)
  9. Purbo Negoro (1904 - 1932)

D. Shining Period Of Trenggalek

During this period nothing of historically significant event took place except one occurance concerning the power transfer from Dutch government to the government of Republic of Indonesia. During the ceremony Major Soemadi and Karis performed as the Dutch representatives meanwhile Moekardi, R. Roestamadji and Kardono acted on the behalf of Indonesian government.

E. Authoritative Period Of Trenggalek

Based on Law Number 20, 1950, Trenggalek commanded 4 Residences (Kawedanaan), namely:
  1. Trenggalek
  2. Karangan
  3. Kampak
  4. Panggul

The full names of Trenggalek's regents in this period are as follows:
  1. Notosoegito;
  2. R. Lantip; during his tenure, DPRS (Provisional Council of People's Representative) was formed and chaired by R. Oetomo;
  3. Moeprapto; under the Law No. 20 and No. 12, 1950, and Governmental Regulation Number 52, 1950, Trenggalek's administrative area was divided again in a way like the way it is today. Moeprapto emerged as the first regent following the new division. His leadership runned from December 27, 1950, until January 21, 1958. In 1951 the then people of Trenggalek met the biggest political drama in their lives when the first President of Indonesia and the Proclaimer of Indonesian Independence, Ir Soekarno, was pleased to come to Trenggalek and deliver a heroic speech at Trenggalek's main square;
  4. Abdul Karim Diposastro, accompanied by Chief R. Soepangat Prawirawinata
  5. Soetomo Koencahya, whose implication in Communist Movement (G 30 S / PKI) ended up in his execution before local officers of Indonesian military.
  6. M. Hardjito ( October 1, 1965-January 30, 1967); he was the first to lead Trenggalek as the New Order regime replaced the Old Order in 1965.
  7. Moeladi (February 1, 1967 - October 1, 1967)
  8. Soetran (1968 - 1975); in his administration, in 1974, Trenggalek became the first regency in East Java, which was awarded "Parasamya Purnakarya Nugraha". Thanks to this bright achievement, he was then appointed Governor of Irian Jaya by Jakarta's Central Government.
  9. M. Ch. Poernanto;
  10. Soedarso (September 4, 1975 - October 2, 1985); it is in his times that Trenggalek determined its anniversary on August 31, harking back to its birht date, August 31, 1194 AD as indicated by Prasasti Kamulan.
  11. H. Haroen Al Rashid (October 2, 1985 - October 2, 1990)
  12. Drs. H. Slamet (October 2, 1990 - October 2, 1995
  13. Drs. H. Ernomo (October 2, 1995 - 2 October 2000)
  14. Ir. H. Mulyadi WR (October 2, 2000 - October 2, 2005)
  15. H. Suharto (October 2, 2005 - October 4, 2010)
  16. Ir. H. Mulyadi WR, MMT. (October 4, 2010 - his terms will terminate on October 4, 2015).

Trenggalek name originates from words "Treng lan Galih" meaning "bright within heart". Over centuries, locals' slip of tongue is supposed to have caused the distortive pronouncement. Despite this linguistic divertion, however, the quintessential significance of phrase "Treng lan Galih" remains intact and sustained in word "Trenggalek", perpetuating the unspoken dreams Trenggalek's ancestors had ever wrought when they dealt with the earth they lived up from. Manifested further in more operational tier, these dreams become the bone of Trenggalek's developmental slogan "Jaya Wijayagung Trenggalek Jayati" meaning "May the grand glory come to the glorious Trenggalek". 

You may read the recent History :  

Selasa, 30 Agustus 2011

Sisi Mistis Kekayaan Alam Trenggalek (Dam Bagong)

Sketsa Peri Dam Bagong
Catatan/Note: To friends, bloggers who want to exchange links, I invite to put my link first on your blog, then confirm it to me. Insyaallah, surely I will respond immediately. Friendship and honesty, is a useful base of togetherness.

"Kepada teman blogger yang ingin bertukar link, saya persilahkan untuk memasang link saya lebih dahulu, lalu konfirmasikan ke saya. Insyaallah, pasti akan saya respons dengan segera. Persahabatan dan kejujuran, adalah basis kebersamaan yang bermanfaat". (CahNdeso)

Berbicara mengenai kekayaan alam kabupaten Trenggalek tercinta ini, tentunya kita sebagai warga tidak melupakan Dam Bagong yang sudah terkenal. Terletak di Dusun Bagong, sebelah selatan Aloon-aloon kabupaten. Di sekitarnya juga terdapat pemakaman umum yang memang sudah lama digunakan. Mengiringi cerita yang bergulir selama ini Dam Bagong menyimpan sejuta misteri. Dari dulu yang katanya ada kera-kera liar hingga tempat untuk mencari pesugihan. Hal ini tidak menyurutkan niat Kanjeng Bekti untuk menyelidiki kebenaran berita tersebut. Alhamdulillah... sedikit banyak ada informasi yang bisa disampaikan melalui Tabloid Prigibeach.com ini.

Kami berusaha "meluruskan" cerita-cerita miring yang beredar seputar Dam Bagong dan Ritual-Ritualnya..
Masyarakat saksikan Ritual

Secara Mediasi Ghaib kami berhasil menemui "penunggu" alam lain (gambar 1). peri yang dibelakang tubuhnya seperti ada ekornya. Untuk penjelasan secara gamblang meski tidak bisa dipakai sebagai acuan, yang penting sudah berusaha dan untuk warga Trenggalek khususnya.

Perlu diketahui oleh khalayak, salah satu tokoh legendaris  di Trenggalek adalah Menak Sopal, salah seorang bupati atau penguasa Trenggalek. Keterangan resmi mengenai Menak Sopal belum banyak ditulis, akan tetapi situs berupa makam dapat dijumpai di dusun Bagong, kelurahan Ngantru, kecamatan Trenggalek. Menak Sopal dikenal sebagai pahlawan bagi kaum tani di Trenggalek, usahanya untuk membangun sebuah dam atau waduk beserta saluran irigasi yang menyertainya berkembang menjadi sebuah legenda yang mengiringi tradisi sedekah bumi yang sampai saat ini dilaksanakan oleh kaum tani di kelurahan Ngantru pada bulan Sela, setiap hari Jum’at Kliwon para petani dari 11 desa di Kecamatan Trenggalek dan Pogalan yang sawahnya mendapat pengairan dari Dam Bagong melaksanakan Upacara Bersih Dam Bagong. Selain sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, upacara tersebut juga untuk memperingati jasa pemrakarsa pembangunan Dam Bagong, yakni Menak Sopal.
Dam Bagong
Dikisahkan pada pertengahan abad XVI, Menak Sopal sangat prihatin melihat sawah para petani selalu kekeringan dan gagal panen. Lalu Beliau mengajak masyarakat menaikkan air Kali Bagong dengan membuat Dam. Namun, kerja keras tersebut selalu gagal – setiap begitu selesai dikerjakan, Dam tersebut runtuh. Setelah melalui beberapa Ritual yang dilakukan, akhirnya Menak Sopal mendapat wangsit. Dari wangsit yang diperoleh, Dam harus diberi tumbal Gajah Putih.Dengan berbagai upaya, Gajah Putih berhasil diperoleh Menak Sopal dan dijadikan tumbal Dam tersebut.

Dari cerita tersebut digambarkan, demi kemaslahatan warga Beliau rela melakukan sesuatu yang mungkin bagi sebagian orang aneh. Seperti Ritual, tumbal dsb... akan tetapi cara tersebut efektif untuk penyelesaian masalah.

Sekarang, dalam setiap peringatan Bersih Dam Bagong dikorbankan seekor kerbau sebagai pengganti Gajah
Gelaran Wayang Kulit di Dam Bagong
Putih.Setelah disembelih, kepala dan daging kerbau tersebut dilempar ke “Kedung Kali Bagong” dan masyarakat beramai-ramai menceburkan diri ke sungai untuk berebut kepala dan daging tersebut (gambar 2 dan gambar 3).  Acara ini dilanjutkan dengan Ruwatan Wayang Kulit (gambar 4) dengan cerita Udan Mintoyo serta ziarah ke makam Menak Sopal yang biasa dikunjungi peziarah setiap hari Jum’at Pon.
Menyaksikan Ritual Jum'at Kliwon
Tentunya bila prosesi adat tersebut dikemas apik akan mendatangkan keuntungan bagi Pemkab dan warga sekitar.contohnya apabila Kerbau yang akan digunakan sebagai Ritual,dikirab terlebih dahulu. Agar lebih banyak orang yang tahu.Toh akhirnya Kerbau yang disembelih tersebut juga diperebutkan oleh warga.Pengembangan sarana dan prasarana yang memadai akan membuat orang yang berkunjung betah dan menikmati setiap acara yang ada di Dam Bagong khususnya (gambar 5) dan Wisata Trenggalek pada umumnya...

Sukses selalu Kabupaten Trenggalek. Amien!


Niadesain.com

Senin, 29 Agustus 2011

Hukum Ucapan Selamat Hari Raya

الجواب المفيد عن حكم التهنئة بالعيد

وإن من التحية المشروعة يوم العيد والتي تكون سببا قويا من أسباب تأليف القلوب وتحابها التهنئة بالعيد التي كان الصحابة يقولها بعضهم لبعض ،

Di antara penghormatan yang dituntunkan pada hari ied yang merupakan faktor yang sangat efektif untuk mewujudkan kesatuan dan kedekatan hati adalah ucapan selamat hari raya yang diucapkan oleh para sahabat ketika bersua dengan sesama mereka.

وهذه التهنئة ليست خاصة بعيد دون آخر ، بل هي مشروعة في كلا العيدين.

Ucapan selamat ini tidak hanya berlaku untuk idul fitri saja bahkan berlaku untuk dua hari raya idul fitri dan idul adha.

بعضهم زعم أن التهنئة خاصة بعيد الفطر دون عيد الأضحى ، وهذا قول غريب ليس عليه آثار من آثار العلم والهدى ، ولا هو من هدي صحابة المصطفى.

Sebagian orang beranggapan bahwa ucapan selamat hari raya tersebut hanya berlaku untuk iedul fitri tanpa iedul adha. Ini adalah pendapat yang aneh, tidak berdalil dan tidak demikian yang dicontohkan oleh para shahabat Nabi.

ذكر الآثار الواردة في التهنئة يوم العيد

Riwayat-riwayat tentang ucapan selamat hari raya

وردت طائفة طيبة من الآثار جاء فيها ذكر التهنئة بالعيد واستحبابها ، ذكر منها البيهقي طائفة لا بأس بها في سننه الكبرى ( ج3 / 319 ).

Ada sejumlah riwayat yang menyinggung ucapan selamat hari raya bahkan menganjurkannya. Sebagian besar diantaranya telah disebutkan oleh al Baihaqi dalam Sunan Kubro juz 3 hal 319.

فقال رحمه الله : باب ما روي في قول الناس يوم العيد بعضهم لبعض تقبل الله منا ومنك

Al Baihaqi mengatakan, “Bab berisi riwayat tentang ucapan selamat ketika hari ied dengan kata-kata taqabballahu minna wa minka”

عن خالد بن معدان قال لقيت واثلة بن الأسقع في يوم عيد فقلت تقبل الله منا ومنك . فقال : نعم ، تقبل الله منا ومنك . قال واثلة لقيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عيد فقلت تقبل الله منا ومنك . قال : نعم ، تقبل الله منا ومنك .

Dari Khalid bin Ma’dan, “Aku berjumpa dengan Watsilah bin al Asqa’ pada hari ied lantas kukatakan taqabbalallu minna wa minka”. Jawaban beliau, “Na’am, taqabbalallahu minna wa minka”. Watsilah lantas bercerita bahwa beliau berjumpa dengan Rasulullah pada hari ied lalu beliau mengucapkan, “taqabbalallu minna wa minka”. Jawaban Rasulullah adalah“Na’am, taqabbalallahu minna wa minka”

أخبرنا أبو سعد الماليني وبنفس السند إلى واثلة بن الأسقع  قال لقيت رسول الله  يوم عيد فقلت تقبل الله منا ومنك.قال:نعم،تقبل الله منا ومنك .

Abu Saad al Maliyani juga meriwayatkan dengan sanad yang sama dengan yang di atas sampai ke Watsilah bin al Asqa’, beliau mengatakan, “Aku berjumpa dengan Rasulullah pada hari ied lalu kukatakan, “taqabbalallu minna wa minka”. Jawaban Rasulullah adalah“Na’am, taqabbalallahu minna wa minka”

أخبرنا أبو سعد الماليني قال : قال أبو أحمد بن عدي الحافظ هذا منكر لا أعلم يرويه عن بقية غير محمد بن إبراهيم هذا.

Al Hafizh Abu Ahmad bin Adi mengatakan, “Hadits ini statusnya adalah munkar (baca:lemah). Setahuku tidak ada yang meriwayatkan dari Baqiyah kecuali Muhammad bin Ibrahim ini”.

قال الشيخ رحمه الله ( يعني البيهقي ) قد رأيته بإسناد آخر عن بقية موقوفا غير مرفوع ، ولا أراه محفوظا .

Al Baihaqi mengatakan, “Aku pernah menjumpai sanad yang lain dari Baqiyyah secara mauquf, bukan marfu namun aku tidak menilainya sebagai hadits yang mahfuzh”

قلت : بقية مدلس ، وقد عنعنه ، ثم قد اختلف عليه فيه فمرة يرويه مرفوعا وأخرى موقوفا ، فالحديث ضعيف لهاتين العلتين والله أعلم .

Kesimpulannya, Baqiyah adalah seorang mudallis dan dalam sanad di atas dia menggunakan ‘an yang berarti dari. Yang kedua riwayat dari Baqiyah itu kontradiktif terkadang dalam bentuk marfu’ dan terkadang dalam bentuk mauquf. Sehingga hadits di atas adalah hadits yang lemah dengan dua sebab di atas.

أخبرنا أبو عبد الله الحافظ ثنا أبو العباس محمد بن يعقوب حدثنا العباس بن محمد حدثنا أحمد بن إسحاق حدثنا عبد السلام البزاز عن أدهم مولى عمر بن عبد العزيز قال :
كنا نقول لعمر بن عبد العزيز في العيدين تقبل الله منا، ومنك يا أمير المؤمنين فيرد علينا ولا ينكر ذلك علينا .

Dari Adham, bekas budaknya Umar bin Abdul Aziz, “Kami mengatakan kepada Umar bin Abdul Azizi ketika Iedul Fitri dan Adha, taqabbalallu minna wa minka wahai pemimpin orang-orang yang beriman. Beliau menjawab ucapan kami dan tidak menyalahkan kami”.

قال ابن التركماني رحمه الله في ذيله على السنن الكبرى المسمى< < الجوهر النقي على سنن البيهقي ( ج 3/ 320 ): في هذا الباب حديث جيد أغفله البيهقي وهو حديث محمد بن زياد قال: كنت مع أبي أمامة الباهلي وغيره من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم فكانوا إذا رجعوا يقول بعضهم لبعض تقبل الله منا ومنك . قال أحمد بن حنبل إسناده إسناد جيد

Ibnu Turkumani dalam Dzail (baca:tambahan) beliau untuk Sunan Kubro yang berjudul al Jauhar al Naqiyyi ‘ala Sunan al Baihaqi juz 3 hal 320 mengatakan, “Dalam masalah ini terdapat hadits dengan kualitas jayyid yang tidak disebutkan oleh al Baihaqi. Itulah hadits Muhammad bin Ziyad, “Aku bersama dengan Abu Umamah al Bahili dan sejumlah sahabat Nabi yang lain. Jika mereka pulang dari shalat Ied sebagian mereka mengatakan kepada sebagian yang lain taqabbalallahu minna wa minka”. Ahmad bin Hanbal mengatakan bahwa sanad hadits ini adalah berkualitas jayyid.

قال العلامة الشيخ الألباني رحمه الله تمام المنة ( 355 (356- بعد أن ساق كلام ابن التركماني في الجوهر النقي: لم يذكر من رواه – أي ابن التركماني- وقد عزاه السيوطي لزاهر أيضا بسند حسن عن محمد بن زياد الألهاني قال: رأيت أبا أمامة الباهلي يقول في العيد لأصحابه : تقبل الله منا ومنكم

Al Albani dalam Tamam al Minnah 355-356 setelah membawakan perkataan Ibnu Turkumani dalam al Jauhar al Naqiyy mengatakan, “Ibnu Turkumani tidak menyebutkan siapa yang meriwayatkan atsar tersebut. Sedangkan Suyuthi mengatakan bahwa atsar tersebut diriwayatkan oleh Zahir dengan sanad yang hasan dari Muhammad bin Ziyad al Alhani, “Aku melihat Abu Umamah al Bahili mengucapkan taqabbalallahu minna wa minkum kepada kawan-kawannya”.

قلت : فقد صح الأثر والحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات بشهادة ثلاثة من فحول وفرسان علم الحديث.

Kesimpulannya atsar di atas adalah riwayat yang sahih berdasarkan penilaian tiga pakar hadits, Imam Ahmad, Ibnu Turkumani dan Suyuthi.

قال الحافظ ابن حجر في فتح الباري (ج2/ ص446) : ورينا في المحامليات بإسناد حسن عن جبير بن نفير قال: كان أصحاب رسول الله إذا التقوا يوم العيد يقول بعضهم لبعض:تقبل الله مناومنك >>

Dalam Fathul Bari juz 2 hal 446, al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan, “Kami mendapatkan riwayat dalam al Mahamiliyyat dengan sanad yang hasan dari Jubair bin Nufair, beliau menceritakan bahwa para shahabat Nabi jika saling berjumpa pada hari ied mereka saling mengatakan taqabbalallahu minna wa minka”.

وأنظر أيضا تمام المنة للشيخ الألباني رحمه الله) ص354 – 355).

Bacalah Tamam al Minnah karya al Albani pada hal 354-355.

وفيه من الفوائد :

Beberapa petikan pelajaran

1- قوله : كنت مع أبي أمامة الباهلي رضي الله عنه .. حرص التابعين على التعلم من الصحابة والاقتداء فيما يقومون به من أعمال .

Pertama, atsar dari Abu Umamah menunjukkan betapa besar antusias para tabiin untuk belajar dari para shahabat dan meneladani amal yang dilakukan oleh para shahabat.

2- وقوله وغيره من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم ،وقول جبير بن نفير : كان أصحاب رسول الله ، يعني ثبت عن مجموع الصحابة، وليس عن أبي أمامة فقط ..

Kedua, atsar dari Abu Umamah dan dari Jubair bin Nufair menunjukkan bahwa ucapan taqabbalallahu minna wa minka itu dilakukan oleh sejumlah sahabat, bukan hanya Abu Umamah al Bahili.

3- أن قول ذلك كان عند رجوعهم وانصرافهم من صلاة العيد .

Ketiga, ucapan ini diucapkan sepulang para sahabat dari shalat ied.

4- وأن ذلك يكون منهم في يوم العيد كما جاء في رواية جبير بن نفير قال: كان أصحاب رسول الله إذا التقوا يوم العيد يقول بعضهم لبعض:تقبل الله مناومنك.

Keempat, ucapan tersebut diucapkan oleh para shahabat pada hari ied sebagaimana dalam atsar dari Jubair bin Nufair.

Penjelasan Para Ulama tentang Ucapan Selamat Ied

وقد سئل شيخ الإسلام ابن تيميه قدس الله روحه : هل التهنئة في العيد وما يجري على ألسنة الناس : < < عيدك مبارك >> وما أشبهه ، هل له أصل في الشريعة ؟ أم لا؟ وإذا كان له أصل في الشريعة فما يقال ؟ أفتونا مأجورين .

Ibnu Taimiyyah pernah ditanya, “Apakah ucapan selamat hari raya yang biasa diucapkan oleh banyak orang semisal “Ied Mubarak” memiliki dasar dalam agama ataukah tidak? Jika memang memiliki dasar dalam ajaran agama lalu ucapan apa yang tepat? Berilah kami fatwa”.

الجواب: أما التهنئة يوم العيد يقول بعضهم لبعض إذا لقيه بعد صلاة العيد : تقبل الله منا ومنك. وأحاله الله عليك، ونحو ذلك، فهذا قد روي عن طائفة من الصحابة أنهم كانوا يفعلونه ، ورخص فيه الأئمة كأحمد وغيره .

Jawaban Ibnu Taimiyyah, “Ucapan taqabbalallahu minna wa minka atau ucapan ahalahullahu ‘alaika yang dijadikan sebagai ucapan selamat hari raya yang diucapkan ketika saling berjumpa sepulang shalat hari raya adalah ucapan yang diriwayatkan dari sejumlah shahabat bahwa mereka melakukannya. Karenanya banyak ulama semisal Imam Ahmad membolehkan hal tersebut.

لكن قال أحمد أنا لا أبتدئ أحدا ، فإن ابتدأني أحد أجبته ، وذلك لأن جواب التحية واجب ، وأما الإبتداء بالتهنئة فليس سنة مأمورا بها ، ولا هو أيضا مما نهي عنه ،

Akan tetapi Imam Ahmad mengatakan, “Aku tidak mau mendahului untuk mengucapkan selamat hari raya namun jika ada yang memberi ucapan selamat hari raya kepadaku maka pasti akan aku jawab”. Beliau mengatakan demikian karena menjawab penghormatan hukumnya wajib sedangkan memulai mengucapkan selamat hari raya bukanlah sunnah Nabi yang diperintahkan, bukan pula hal yang terlarang.

فمن فعله فله قدوة ، ومن تركه فله قدوة . والله أعلم.

Siapa yang memulai mengucapkan selamat hari raya dia memiliki teladan dari para ulama dan yang tidak mau memulai juga memiliki teladan dari kalangan ulama”.

مجموع الفتاوى لابن تيميه (ج24 / ص233) ،والفتاوى الكبرى له) ج2 /ص371).

Perkataan Ibnu Taimiyyah ini ada di Majmu Fatawa jilid 24 hal 233 dan di Fatawa Kubro jilid 2 hal 371.

قال ابن ضويان الحنبلي رحمه الله في منار السبيل (ج1 / ص100 ) ولا بأس بقوله لغيره تقبل الله منا ومنك ، نص عليه أي في مذهب أحمد ، قال لا بأس به ، يرويه أهل الشام عن أبي أمامة ، وواثلة بن الأسقع

Ibnu Dhawayan al Hanbali dalam Manar al Sabil jilid 1 hal 100 mengatakan, “Tidaklah mengapa mengucapkan taqabbalallahu minna wa minka. Demikianlah yang ditegaskan dalam mazhab Ahmad. Imam Ahmad mengatakan, “Ucapan tersebut tidaklah mengapa diucapkan. Para penduduk Syam telah meriwayatkan atsar tersebut dari Abu Umamah dan dari Watsilah bin al Asqa’”.

وقال الشيخ صالح البليهي رحمه الله في كتابه السلسبيل في معرفة الدليل : (ج1 /209 ) بعد الكلام على صلاة العيدين.

Syaikh Shalih al Balihi dalam kitabnya al Salsabil fi Ma’rifati al Dalil jilid 1 hal 209 mengatakan setelah membahas shalat dua hari raya mengatakan,

تكملة : لا بأس بتهنئة الناس بعضهم بعضا بما هو مستفيض بينهم من الكلام الذي لا محذور فيه ،

“Boleh hukumnya mengucapkan ucapan selamat hari raya dengan ucapan yang beredar di masyarakat asalkan tidak ada unsur yang terlarang dalam ucapan tersebut”.

ثم ذكر حديث واثلة ، وأبي أمامة ، وقول الإمام أحمد ، ثم قال : ويدل لما تقدم – أي التهنئة – ما ورد أن الملائكة قالت لآدم لما حج بر حجك . ولما تاب الله على كعب بن مالك قام إليه طلحة فهنئه .

Setelah itu beliau menyebutkan hadits Watsilah dan Abu Umamah ditambah ucapan Imam Ahmad. Kemudian beliau mengatakan, “Di antara dalil yang menunjukkan bolehnya ucapan selamat hari raya adalah riwayat yang berisi ucapan para malaikat kepada Adam setelah Adam berhaji, “Moga jadi haji mabrur”. Dalil yang lain adalah ucapan selamat yang diberikan oleh Thalhah kepada Kaab bin Malik ketika Allah menerima taubat Kaab.

وقال عليه الصلاة والسلام :ليهنئك العلم أبا المنذر في قصة مشهورة .أه

Demikian pula, ucapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Ubay bin Kaab, “Moga ilmu itu menjadi suatu yang mudah bagimu” dalam sebuah kisah yang terkenal”.

ذكر الآثار الواردة في كراهية التهنئة يوم العيد :

Riwayat yang melarang ucapan selamat hari raya

لم يصح في ذلك شيء ولله الحمد والمنة .

Tidak ada satupun riwayat yang shahih terkait hal ini.

قال البيهقي رحمه الله في السنن الكبرى: (ج3 / 319 –320 ).
وقد روي حديث مرفوع في كراهية ذلك ولا يصح .

Al Baihaqi dalam Sunan Kubro juz 3 hal 319-320 mengatakan, “Terdapat hadits marfu’ yang melarang ucapan selamat hari raya namun hadits tersebut bukanlah hadits yang shahih”.

ثم ساق بسنده إلى الصحابي عبادة بن الصامتقال : سألت رسول الله عن قول الناس في العيدين تقبل الله منا ومنكم .قال ذلك فعل أهل الكتابين وكرهه.

Setelah itu al Baihaqi membawakan hadits dari Ubadah bin Shamit, Aku bertanya kepada Rasulullah tentang ucapan yang diucapkan oleh banyak orang ketika dua hari raya yaitu ucapan taqabbalallahu minna wa minkum. Nabi bersabda, “Itu adalah perbuatan Yahudi dan Nasrani”. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyukainya.

قال البيهقي: عبد الخالق بن زيد- أحد الرجال الذين رووا هذا الحديث – منكر الحديث .
قاله البخاري .

Al Baihaqi mengatakan, “Salah seorang perawi hadits di atas yaitu al Khalid bin Zaid adalah munkarul hadits”.

قلت : وفيه نعيم بن حماد ، وإن كان إماما في السنة وشديدا على أهل البدع والأهواء فقد ضعف من أجل روايته للمناكير وتفرده بها.

Di samping itu di dalam sanadnya juga terdapat Nu’aim bin Hammad. Meski beliau adalah seorang imam dalam sunnah dan seorang yang keras dengan ahli bid’ah, beliau dinilai lemah dikarenakan beliau sering bersendirian dalam meriwayatkan riwayat-riwayat yang munkar.

وعلى هذا يكون هذا الحديث ضعيف لضعف كل من نعيم بن حماد وعبد الخالق بن زيد، ولمخالفته للآثار الأخرى وهي صحيحة في استحباب التهنئة ومشروعيتها في العيدين .

Berdasarkan uraian di atas maka hadits di atas adalah hadits yang lemah dengan dua alasan. Pertama kelemahan perawi yang bernama Nu’aim bin Hammad dan al Khaliq bin Zaid. Kedua riwayat tersebut bertolak belakang dengan berbagai riwayat lain yang shahih yang menunjukkan dianjurkannya ucapan selamat pada dua hari raya.

الراجــــــــــــح :
وعليه فهذا هو الراجح لثبوته عن السلف ،وخاصة الصحابة منهم في فعل التهنئة ،

Kesimpulannya, yang benar ucapan selamat dengan taqabbalallahu minna wa minka adalah perbuatan yang disyariatkan karena telah dipraktekkan oleh salaf, terlebih lagi para shahabat.

وما ذهب إليه هؤلاء الأئمة الأعلام الذين ذكرت لك أقوالهم آنفا.

Inilah yang menjadi pendapat para ulama yang perkataan mereka telah dikutip di atas.

مسألة : هل تختص التهنئة بعيد الفطر دون عيد الأضحى أم هي عامة :

Apakah ucapan selamat hari raya hanya berlaku untuk iedul fitri saja ataukah untuk semua hari raya?

لم يثبت ولا حديث مرفوع إلى النبيأو أثر عن الصحابة والتابعين فيما نعلم فيه ذكر اختصاص التهنئة بعيدالفطر دون غيره ، بل ثبت خلاف ذلك.

Tidak ada hadits marfu’ sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam atau atsar dari shahabat dan tabiin-sebatas pengetahuan kami-yang menyebutkan bahwa ucapan selamat hari raya itu hanya berlaku untuk iedul fitri saja. Bahkan terdapat riwayat yang sebaliknya.

قال البيهقي في سننه الكبرى(ج3 /ص319 ): أخبرنا أبو عبد الله الحافظ حدثنا أبو العباس محمد بن يعقوب حدثنا العباس بن محمد حدثنا أحمد بن إسحاق حدثنا عند السلام البزاز عن أدهم مولى عمر بن العزيز قال كنا نقول لعمر بن عبد العزيز ( في الـعيدين ) تقبل الله منا ومنك يا أمير المؤمنين فيرد علينا ولا ينكر ذلك علينا.

Riwayat tersebut terdapat dalam Sunan Kubro karya al Baihaqi pada juz 3 hal 319. Dari Adham, bekas budaknya Umar bin Abdul Aziz, “Kami mengatakan kepada Umar bin Abdul Azizi ketika Iedul Fitri dan Adha, taqabbalallu minna wa minka wahai pemimpin orang-orang yang beriman. Beliau menjawab ucapan kami dan tidak menyalahkan kami”.

فقول أدهم في العيدين ينصرف إلى ما عهد في الشرع وهو عيد الفطر والأضحى ، ولأنه لا يوجد عيدين سنويين في الإسلام إلا هذين اليومين

Dua ied dalam riwayat di atas tentu maknanya adalah ied yang dikenal dalam syariat yaitu Iedul Fitri dan Iedul Adha. Tambahan lagi tidak ada dalam Islam dua ied tahunan kecuali dua hari tersebut.

وأيضا فإن كل من ذكر التهنئة يذكرها في باب صلاة العيدين ، ولو كان المقصود عيد الفطر لقيدوه حتى لا يفهم من الإطلاق أنهم أرادوا العيدين المعروفين عند المسلمين،

Di samping itu bahasan tentang ucapan selamat berupa taqabbalallahu minna wa minka disebutkan oleh para ulama dalam bab shalat dua hari raya. Andai yang diinginkan hanyalah iedul fitri tentu para ulama akan menegaskannya agar penjelasan mereka tidak dipahami dengan dua hari raya yang dikenal oleh kaum muslimin.

ثم نقول : ما وجه التفرقة بين عيد الفطر؛ وعيد الأضحى؛ وكل منهما جاء بعد عبادة فعلها المسلم تقربا إلى الله ؟ فلما يخص هذا بالتحية والدعاء دون هذا ؟ مع عدم ثبوت شيء عن النبيفي ذلك

Demikian pula, dengan alasan apa kita bedakan iedul fitri dengan iedul adha padahal masing-masing dari keduanya adalah hari raya yang datangnya setelah sebuah ibadah yang dikerjakan oleh seorang muslim dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah? Mengapa ucapan taqabbalallahu minna wa minka hanya dikhususkan untuk Iedul Fitri tanpa Iedul Adha? Selain itu, bacaan ini tidaklah berasal dari Nabi namun dari para shahabat.

Sumber: ajurry diringkas oleh Ustadz Aris

Niadesain.com

Minggu, 28 Agustus 2011

Kidung Jalan-Jalan Trenggalek Penuh Lobang

Oleh Nurani Soyomukti*

Adalah Toni Saputra orang  yang pertama kali menyajikan karya yang pertama kali diapresiasi dalam acara Arisan Sastra bulanan QLC (Quantum Litera Center) Trenggalek sejak September 2010 lalu. Penyair muda Trenggalek yang namanya sudah mulai di kenal di dunia sastra Jawa Timur ini waktu itu memberanikan diri untuk menyajikan antologi puisi yang telah dibukukan, yang dia beri judul “Jalanan Di Kotaku Berlobang” (Sembilan Mutiara Publishing, 2010). Judul ini selalu jadi bahan pembicaraan sejak saat itu karena di dalamnya menceritakan keluh-kesahnya tentang jalanan di Trenggalek yang penuh lobang.

Puisi Toni menjadi saksi bahwa masalah jalan sebagai salah satu infrastruktur penting di Trenggalek akan tetap mengemuka. Kisahnya melengkapi apa yang sering kita dengar dari cerita keseharian. Tentang seorang pengendara yang tersungkur di jalan setelah ia melewati lobang yang dalamnya minta ampun. Tentang orang-orang yang malas keluar wilayah kecamatannya karena takut menghadapi jalan-jalan yang rusak—seperti orang-orang yang memilih memakai jasa calo untuk mengurusi surat di Trenggalek (pusat kota) daripada mengurusi surat-surat sendiri.

Kira-kira enam bulan lalu, saya meluncur ke Munjungan, sebuah kecamatan dengan jalannya yang medannya sangat sulit ditambah lagi mulai berlobang-lobang, menggunakan sepeda motor berdua, bersama Misbahus Surur, seorang pemuda kelahiran munjungan yang saat ini sedang menempuh studi tahap akhir di pasca-sarjana Universitas Islam Negeri  (UIN) Maliki  Malang. Gara-gara jalan yang berlobang, tepat di puncak gunung (yang dikenal ‘Pemancar’) ban motor kami bocor. Pada hal waktu itu sudah gelap, kira-kira jam 18.30 malam, dengan suasana hujan gerimis.

Situasi semacam itu benar-benar menyiksa. Jalan yang jelek, penuh lobang yang menyebabkan batu-batu lancip berserak di jalanan membuat ban kendaraan bisa bocor. Situasi semacam itu pulalah yang membuat Surur (panggilan Misbahus Surur) jarang pulang ke kampungnya. Ia adalah seorang pemuda yang cerdas, penulis dan sastrawan muda, esai sastra dan puisi-puisinya telah tersebar di  berbagai media nasional (Jawa Pos, Lampung Pos, Suara Karya, Seputar Indonesia, dll). Bahkan, sejak ia ikut mendirikan Arisan Sastra bulanan yang  sudah berjalan setahun ini, ketika ia sudah  datang di Trenggalek untuk hadir di acara tiap bulan yang selama ini di laksanakan di tempat-tempat seputar Trenggalek kota, ia jarang sekali mau mampir ke kampungnya, Munjungan.

Saya mengambil kesimpulan, tampaknya medan yang sulit untuk dilewati membuat ia malas. Apalagi akhir-akhir ini, jalan ke Munjungan bukan hanya berlobang, tetapi rusak dan hancur, membuat orang yang mau lewat merasa malas, ngeri, dan sengsara. Bisa kita hitung berapa manusioa di dunia ini yang rela bersengsara-sengsara untuk melewati jalan yang menyengsarakan, yang kadang membuatnya sudah putus asa untuk sampai tujuan. Yang kadang memilih jalan pintas. Tetapi ke Munjungan tidak ada jalan pintas. Kalau toh ada, jalannya juga sama-sama sulitnya, bahkan bisa jadi lebih sulit.

Seperti setelah acara Buka Puasa Bersama dan Arisan Sastra ke-12, hari Sabtu 13 Agustus 2011 lalu, Surur pun datang sekaligus membedah antologi puisi. Acara itu dilaksanakan di aula dinas pariwisata budaya. Meski sudah berada di Trenggalek, iapun tak mampir pulang ke Munjungan. Dia balik lagi ke Malang. Tiga hari kemudian, saya disadarkan bahwa jalan menuju ke Munjungan parahnya tak terkirakan. 15 Januari 2011, tepatnya sehabis sholat tarawih, tiba-tiba ada sms masuk ke HP saya: ”Pak Bupati Mulyadi dihadang oleh massa yang menuntut perbaikan jalan Munjungan. Pak Mul datang dalam rangka acara Safari Ramadan. Massa menuntut agar jalan Munjungan yang parah segera diperbaiki”. Entah sms dari siapa, menggunakan nomer yang tak bernama (tak tersimpan) di HP saya.

Selama ini Rakyat Munjungan yang  harus sering keluar kecamatan itu harus pura-pura bersabar menghadapi hadangan lobang-lobang. Tetapi kesabaran ada habisnya. Rasa ‘mangkel’ ditahan dalam hati, masuk alam bawah sadar, dan ketika ada kesempatan untuk mengungkapkan, tak bisa lagi ditahan. Karenanya ketika Pak Mulyadi (bupati Trenggalek yang dalam kampanyenya menekankan janji tentang jalan yang mulus tanpa lobang) terdengar akan datang ke kecamatan itu, para pemuda yang kesabarannya tipis segera merencanakan penghadangan. Akhirnya Pak Mul bukan hanya terhadang jalan yang sulit yang membuat  perjalanan beliau dan rombongannya merambat, tetapi juga sempat terhenti karena dihadang massa.

Massa telah merencanakan untuk mengungkapkan tuntutannya: agar jalan-jalan yang berlobang itu diganti dengan yang mulus. Agar Pak Mul menepati janji-janjinya. Dan sebenarnya tuntutan itu berujung pada satu hal: agar warga bisa keluar masuk kecamatan itu dengan lancar. Di antara mereka memang ada yang tidak paham tentang apa itu proses dan apa itu ”prosedur”. Rakyat Jawa ini telah terbiasa dengan dongeng Sangkuriang yang  berharap bisa membuat sungai salam waktu separo malam, atau dongeng Bandung Bondowoso yang bisa membuat ratusan candi dalam waktu sepertiga malam.

Saya kira Pak Mul sendiri tahu bahwa membangun  itu butuh perencanaan. Dan kita juga tahu, perencanaan pembangunan seringkali kacau. Membangun jalan  di jaman modern tak bisa lagi dilakukan seperti jaman kerja paksa jaman Kolonial Belanda atau  kerja rodi seperti jaman Jepang. ”Prosedur”. Ya, ”prosedur”! Ini memang kosakata paling sakti untuk dijadikan alasan bahwa tuntutan membangun tidak bisa dijalankan segera atau secepat mungkin. Tetapi dalam konteks pembangunan yang melibatkan anggaran bermilyar rupiah, prosedur juga bisa kita ”onceki” sebagai sebuah proses yang kadang juga dipenuhi kegiatan ”tawar-menawar”.

Ada dua kekawatiran dalam perasaan saya  yang selalu berkecamuk dalam hal ini. Pertama, pembangunan tak akan dikerjakan jika tak menguntungkan atau mendatangkan keuntungan. Kedua, pembangunan dikerjakan dengan kualitas garapan yang buruk. Akibatnya, jalan yang sudah diaspal kembali, atau hanya sekedar ditambal yang bolong-bolong itu, akan segera kembali ’dedel-duwel’. Kecurigaan ini bukanlah karangan yang didramatisir, di era Gayus dan Nazaruddin, kita rakyat dihadapkan para pemerintah (baik pusat dan daerah) baik yang jadi korban atau yang jadi teman mafia anggaran. Pembangunan akan diberikan pada kontraktor yang paling bersahabat alias yang bisa membayar upeti atau yang menguntungkan si pemberi proyek. Upeti bahkan bisa  10-20% dari total anggaran. Sedangkan si kontraktor, supaya tetap untung banyak, mau tak mau harus menggarap proyek pembangunan sekenanya saja.

Di sini kesabaran rakyat bukan hanya diuji dengan keadaan material kehidupan. Tetapi oleh proses tawar-menawar oleh elit. Bukan hanya lingkungan alam yang menyulitkan kehidupan mereka, bukan hanya kontradiksi alam yang membuat hidup mereka sudah. Tetapi kadang karakter mental dan tindakan elit politik kadang juga ikut menyengsarakan mereka.

Rakyat di Munjungan, Dongko, Prigi-Watulimo, Pule dan mungkin semua kecamatan di Trenggalek menghadapi kontradiksi alam. Cuaca dan musim memungkinkan alam mengancam manusia dan kehidupannya. Tetapi pada saat yang sama, dinamika hubungan antara birokrasi, wakil rakyat, dan kontraktor kadang juga bisa jadi sumber bencana yang lebih dahsyat daripada banjir dan tanah longsor. Walahu’alam! Perubahan selalu dinanti!

*)Artikel disajikan oleh Nurani Soyomukti, seorang penulis, pendidik dan pekerja sosial-budaya; anggota Sarikat Muda Intelektual Nusantara (SaMIN) wilayah Mataraman; dosen Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Islam Blitar (UIB); 23 judul bukunya telah terbit dan tersebar di seluruh tanah air.

Niadesain.com

Sabtu, 27 Agustus 2011

Buka Puasa Bersama dan Arisan Sastra ke-12 QLC

Mengisi Puasa dengan Kata-Kata Bermakna

Ada yang berbeda dari acara Arisan Sastra bulanan QLC (Quantum Litera Center) Trenggalek bulan ini. Karena berada di bulan Ramadan, Arisan Sastra jadi satu rangkaian dengan acara buka puasa bersama (buber). Sambil menunggu buka puasa bersama, digelar pula acara ngabuburit dengan isian diskusi tentang ’Sastra, Agama, dan Korupsi’.

Acara dihadiri oleh 90-an orang baik dari Arisan Sastra maupun undangan seperti para aktivis, pekerja komunitas, jurnalis, peminat sastra, guru, mahasiswa, pelajar, dan organisasi pemuda (OSIS, PMII, GMNI, IPNU, KAMMI, dll). Selain itu juga hadir sastrawan dari Jombang dan komunitas Pena Ananda dari Tulungagung yang merupakan komunitas yang juga bervisi sama dengan QLC-Arisan Sastra dalam mengkampanyekan budaya literasi (baca-tulis) sbagai cara untuk menciptakan pencerahan dan kesadaran kritis di masyarakat.

Dalam diskusi sambil menunggu waktu berbuka (ngabuburit), diskusi yang dimoderatori Toni Saputra berjalan secara kidmat karena masalah korupsi dibahas. Haris Y, dosen STKIP PGRI Trenggalek menyuguhkan topik korupsi sebagai masalah yang tampaknya menjadi bahaya laten di masyarakat kita terutama karena makna keberagaman yang individualis dan kurang menjadi semangat untuk menciptakan kesalehan sosial. Agama individualis adalah agama yang hanya membuat orang mikir dirinya sendiri, akhiratnya sendiri, tetapi tidak peduli pada penderitaan orang lain. ”Sehingga kita seringkali melihat para pelaku korupsi justru orang-orang yang secara individual rajin menjalankan ritualitas agama, tetapi mereka bukan hanya tak hirau pada nasib orang lain, dan jika mereka jadi pejabat atau pemimpin, malah merampok uang rakyat”, kata dosen yang juga peserta Arisan Sastra bulanan ini.

Sementara itu, Misbahus Surur secara panjang lebar memotivasi para pekerja budaya dan peminat sastra bahwa sastra bukanlah wilayah yang bebas nilai dan keberpihakan. Sastra berangkat dari masalah manusia yang coba diangkat dengan kata-kata yang indah. Sastrawan Trenggalek asal Munjungan yang sebentar lagi lulus pasca-sarjana sebuah kampus negeri di Malang ini secara runtut mengulas bagaimana ternyata banyak karya sastra di Indonesia yang membicarakan masalah korupsi. ”Secara khusus saya tertarik dengan karya-karya Pramoedya Ananta Toer, mulai novelnya yang berjudul Korupsi itu tadi, hingga tetralogi Bumi Manusia yang secara historis menguak akar-akar mental koruptif dan menjilat di kalangan birokrasi Indonesia, yang diwarisi oleh bentukan kolonialisme.

Dalam hal ini korupsi memang sengaja dipelihara oleh tatanan di mana produktivitas rendah, tetapi budaya konsumtif para abstenaar [pegawai, pejabat]. Novel ini juga menampilkan sosok Minke, anak bupati Bojonegoro yang justru memilih terjun ke dunia jurnalisme gerakan daripada jadi penerus ayahnya. Jadi, cukup menginspirasi juga”, ulas pemuda lajang yang sangat low-profil ini.

Setelah buka puasa bersama, acara ditutup dan kemudian dilanjutkan dengan acara bulanan yang ditunggu-tunggu oleh para penyuka sastra. Prasetiyawan (ketua QLC Panggul) menjadi pemandu acara. Dalam Arisan Sastra ke-12 ini, sebagaimana disepakati sebulan sebelumnya, antologi puisi karya Farid La Guna yang berjudul ”Fragile: Berdenting dan Pecah” dibahas oleh para peserta Arisan Sastra. Farid Laguna adalah peminat sastra dari Surondakan Trenggalek yang saat ini sedang mengerjakan skripsi untuk syarat kelulusan di jurusan Sastra Inggris Universitas Negeri Malang (UM).

Di sela-sela acara yang bubar pada pukul 01.00 itu, juga ada diskusi yang berlangsung gayeng. Tjut Zakiya Ashari Ketua Pena Ananda Club Tulungagung memberikan apresiasi yang mendalam terhadap acara Arisan Sastra. ”Penciptaan bermula dari kesederhanaan dengan energi yang luar biasa. Demikian pula yang saya dan kawan-kawan rasakan saat menghadiri acara ini. Energi itu siap untuk menginspirasi dan siap jadi telur yang menetas... Jujur ini pertamakali, acara baca puisi dan diskusi masalah sastra sangat menarik hari saya. Ternyata sastra itu mau tak mau pasti bicara masalah manusia. Ini akan jadi inspirasi bagi kami”, ungkapnya.

Sementara itu Nurani Soyomukti selaku ketua QLC mengharapkan bahwa budaya literasi harus menjadi gerakan bersama dan harus dilakukan secara berjejaring. ”Alhamdulillah, acara ini selalu dihadiri teman-teman dari luar kabupaten. Meski tidak secara bersama, setidaknya kita telah kedatangan kawan-kawan sastrawan dan peminat sastra dari Ngawi, Malang, Ponorogo, Jombang, Kediri, Tulungagung. Kami sambut gembira kehadiran kawan-kawan Pena Ananda setelah sebelumnya kawan-kawan STAIN Tulungagung sering hadir di acara ini”, sambut pemuda asal Prigi itu.

Dalam acara ini Bonari Nabonenar juga mengusulkan bahwa ke depan para anggota dan pegiat Arisan Sastra bisa melakukan hal yang lebih besar dan terobosan yang berguna. Sastrawan yang namanya sudah ”go internasional” ini mengajak para budayawan Trenggalek untuk menyusun buku Peta Kuliner Trenggalek dan Trenggalek Pariwisata Tingkat Dunia, dengan mengatakan bahwa dia bisa menghubungkan rencana tersebut dengan pihak-pihak yang bisa membantu, termasuk saudaranya yang sedang berada di Amerika.

Bulan September depan, QLC berencana mengadakan Arisan Sastra berbarengan dengan peringatan Hari Literasi Internasional yang diperingati tanggal 8 September. QLC akan mengadakan agenda Festival Seni-Sastra-Budaya selama tiga hari yang berisi pameran lukisan, bedah buku, basar buku, diskusi budaya, dan Satu Tahun Arisan Sastra Budaya Trenggalek.[Brn]


Niadesain.com

Sabtu, 20 Agustus 2011

Jenis-jenis Kayu Bertuah dan Khasiatnya (Part 2)

Catatan/Note: To friends bloggers who want to exchange links, I invite to put my link first on your blog, then confirm it to me. Insyaallah, surely I will respond immediately. Friendship and honesty, is a useful base of togetherness.

"Kepada teman blogger yang ingin bertukar link, saya persilahkan untuk memasang link saya lebih dahulu, lalu konfirmasikan ke saya. Insyaallah, pasti saya akan meresponnya dengan segera. Persahabatan dan kejujuran, adalah basis kebersamaan yang bermanfaat". (CahNdeso)

Kayu Secang
Kali ini sedikit banyak saya akan mengulas tentang kayu bertuah.Yang dimaksud dengan kayu bertuah adalah kayu yang secara kodrati mengandung daya kekuatan alamiah energi 'Prana' (Energi Bion) dalam potensi supranatural yang berpengaruh pada kehidupan dan bukan suatu rekayasa manusia. Energi ini semata-mata bersumber pada Allah Yang Maha Kuasa, yang menurunkan anugerah-NYA melalui hasil ciptaan-NYA supaya manusia sebagai mahluk yang berakal dapat mengakui atas kebesaran dan pertolongan-NYA. Pengetahuan tentang kayu bertuah ini sudah dikenal sejak zaman dahulu oleh nenek moyang kita.Yang dimanfaatkan sebagai salah satu sarana mencapai suatu cita-cita dalam kehidupan yang nyata. Kebetulan penulis juga menyediakan Kayu-kayu tersebut, jadi tidak ada salahnya bila beberapa gambar contoh kayu berupa wujud tasbih. Agar mudah dalam penggunaannya dan praktis. 

Inilah kelanjutan edisi pertama tentang kayu 'bertuah'

14. SANGGA WAJA, Kayu Sangga Waja memiliki khasiat seperti kayu stigi, yaitu sebagai “pemberat” sehingga tidak diperkenankan untuk alat pukul karena dapat berakibat fatal. Khasiat lain dari kayu ini untuk: Melancarkan rezeki, Menangkal santet, guna-guna, dll, Kesehatan fisik,Ketentraman batin,Keteguhan hati,Khasiat kayu Sangga Waja hampir sama dengan Sangga Langit. Nilai lebih kayu Sangga Waja punya karakter menentramkan.

15. SECANG BRAHMA (gambar 1 dan 2), Kayu Secang Brahma secara umum memiliki khasiat sama dengan jenis kayu yang lain, yaitu : Kewibawaan, keselamatan, melancarkan rezeki, penangkal santet.  Dan
Tasbih dari Kayu Secang
khasiat lain yang lebih unik untuk: Menolak hama,Awet muda – panjang usia, Menetralkan benda/lokasi (angker) dari pengaruh negatif.,Ibu-Ibu agar tetap awet muda sehingga suaminya betah di rumah.Kayu secang mempunyai berbagai macam khasiat antara lain :  sebagai pewarna pada bahan anyaman,  kue,  minuman atau sebagai tinta. Karena Kayu secang apabila direbus akan memberikan warna merah gading muda.  Selain khasiat tersebut di atas, kayu secang ternyata juga berkhasiat untuk  obat berbagai macam penyakit.  Beberapa penyakit yang dapat diobati adalah :   Diare,  disentri,  TBC, luka dalam,  sifilis, darah kotor,  berak darah,  memar berdarah,  malaria, tetanus,  tumor,  radang selaput lender mata.

16. SEMBOGA, Kayu  Semboga sering direndam pada air putih kemudian diminum menjelang tidur malam. Khasiatnya sama dengan Kayu Kebak. Khasiat yang lain untuk : Menolak santet,  guna-guna,  dll, melancarkan rezeki.

Kayu semboga banyak dijadikan ageman bagi mereka yang punya jabatan penting yang rawan diserang dengan kekuatan yang metafisis dari lawan politik-bisnisnya.

Cincin dari Kayu Setigi
17. SETIGI (gambar 3 dan 4 ), Kayu Setigi adalah kayu yang paling populer diantara kayu bertuah. Kayu ini tergolong langka dan hanya dapat ditemui di pulau-pulau kecil seperti kepulauan Karimunjawa, Jepara. Kayu Setigi yang asli, warnanya kehitam-hitaman, dan tenggelam jika dimasukkan pada air (walau hanya secuil). Kayu ini banyak dimanfaatkan para jawara sebagai sarana “tahan pukul” dan jika memukul lawan, menyebabkan pingsan dan jika ditempelkan pada bekas gigitan hewan berbisa dapat menempel dan menyedot bisanya keluar.

Khasiat lain dari Kayu setigi untuk : Meningkatkan kharisma, Penangkal santet, guna-guna, dll,Kekebalan (bagi yang cocok), Kewibawaan, Keselamatan jiwa, Penyembuhan tulang/Rhematik, Memudahkan rezeki.

Tasbih dari Kayu Setigi
Kayu setigi memiliki karakter hampir sama dengan kayu Naga Sari. Ditangan orang berahlak baik, kayu ini dapat menjadi “generator” bagi kekuatan spiritualnya, namun energi kayu Setigi menjadi kecil jika dipegang orang yang buruk prilakunya.

Kayu setigi pada umumnya tumbuh pada tanah yang tidak subur dan berbatu. Dan karena dihimpit benda keras menyebabkan teksturnya tidak merata (belang). Setigi yang berasal dari Madura warnanya hitam kemerah-merahan.

HATI-HATI!!! Banyak beredar tasbih Setigi palsu. Tanda dari yang palsu jika dibelah, warna bagian dalam kayu berbeda dengan bagian luarnya. Misalnya, sisi luar hitam namun bagian dalamnya lebih putih.

18. SULASTRI, Kayu Sulastri disebut “Kayu Kebahagiaan”. Kayu ini memiliki karakter meredam dan mendinginkan suasana.

Khasiat dari kayu ini untuk : Keharmonisan rumah tangga, Kebahagiaan lahir-batin,Kedamaian,Untuk menimbulkan “radius aman” lokasi pertemuan-pertemuan, kayu sulastri selain dapat dikamuflase dalam bentuk asesoris yang kenakan.

19. TASAK/SULAIMAN, Kayu Tasak/Sulaiman memiliki khasiat yang luar biasa, sampai-sampai orang yang mentalnya labil, disarankan sebaiknya tidak menyimpan atau membawa kayu ini. Khasiat lain dari kayu ini untuk : Meningkatkan karisma (daya tarik), Kewibawaan (mutlak), Keselamatan dari bahaya, Keteguhan hati dalam menghadapi masalah,Anti binatang buas,Menetralkan lokasi angker akibat guna-guna, jin,  setan, dll

Dalam catatan sejarah, kayu tasak/tesek digunakan oleh Ki Ageng Mangir dan Kiai Baru Klinting dalam legenda Rawa Pening, Ambarawa, Jawa Tengah.

20. TAWA, Kayu tawa memiliki banyak khasiat. Selain untuk rangka keris, kayu tawa ampuh untuk menetralkan tempat angker. Juga berkhasiat untuk: Penolak pageblug hewan (flu burung), dll.,Obat dari gigitan hewan berbisa, menentramkan roh yang gentayangan.

Menurut Ki Gondo Darman –dalang tertua- di Sala, belum dianggap dalang wayang kulit, sebelum memiliki pusaka bertangkai kayu Tawa atau Mentawa.
Kerangka Keris dari
Kayu Walikukun
21. WALIKUKUN (gambar 5), Kayu Walikukun disebut juga Kayu Laduni, dimana seseorang yang memanfaatkannya memiliki tingkat kecerdasan tinggi. Khasiat kayu ini untuk :Meningkatkan imajinasi dan kreativitas, Keselamatan jiwa, Kewibawaan Para pencipta, seniman, desainer “wajib” memiliki kayu ini.

22. WEGIG, Kayu Wegig berkhasiat hampir sama dengan Kayu Walikukun.

Wegig adalah kayu pegangan para pencipta dan para seniman. Khasiat utamanya untuk: Kecerdasan akal, Cermat dan teliti, Bijaksana dalam mengambil keputusan.

Selain yang tersebut diatas, kayu Wegig berkhasiat untuk keselamatan dan kewibawaan. Para pengambil keputusan sangat cocok memanfaatkan kayu ini.

Kayu Winong
23. WINONG (gambar 6), Kayu Winong sering digunakan para ahli metafisika yang meyakini bahwa manusia dapat berkomunikasi dengan ruh. Kayu ini disukai para makhluk ghaib dan para leluhur. Dan khasiat lainnya untuk : Menolak santet, guna-guna, dll, Kebijaksanaan, Keselamatan jiwa. Mereka yang nyalinya kecil, memiliki gejala jiwa dan lemah jantung tidak disarankan memanfaatkan kayu ini.

Tentang Kayu “Bertuah”

Kayu memiliki kekuatan pemancar. Misalnya, Anda punya niat selamat dari kejahatan maka kayu itu berperan sebagai pemancar yang frekuensinya tidak terukur dan ini sudah dibuktikan secara ilmiah.Kayu memancarkan energi, nur atau cahaya. Cahaya memiliki frekuensi sangat tinggi dan gelombang-gelombang molekul ion yang jika dipicu dengan doa dari jalur agama maupun “amalan” dari jalur ilmu, frekuensinya menjadi lebih kuat dan tinggi dan menimbulkan aura. Nur atau cahaya rumusnya 328 tahun cahaya atau R sehingga logika manusia tidak dapat menjangkau. Energi yang terdapat pada kayu “bertuah” itu terlalu halus dan relatif dan secara kimiawi terdeteksi. Ketika masih hidup, kayu “bertuah” mengandung zat-zat netrogenium yang sangat tinggi.

“Kayu Bertuah”

Pemancar Energi Metafisika: Hasil penelitian tahun 1987-1989 di Fak. MIPA UGM dengan Chronometer menunjukkan, energi yang terdapat pada “Kayu Bertuah”, besarnya dua kali lipat dibanding energi yang terdapat pada Tosan Aji/Pusaka.Artinya, media kayu lebih praktis dijadikan “pegangan” atau pemancar energi metafisika karena tidak ada pantangan tertentu saat membawanya. TUHAN tidak akan pernah menciptakan sesuatu dengan sia-sia.

Pohon Kina
Setiap ciptaan memiliki manfaat.Dalam “bekerja” Tuhan melalui ciptaan-Nya. Misalnya, Tuhan menawarkan racun melalui ciptaan-Nya bernama kayu Setigi, dan mengobati malaria melalui pohon Kina (gambar 7), dan sebagainya. Sebagian dari nikmat Tuhan adalah diciptakannya tumbuh-tumbuhan yang memiliki khasiat luar biasa. Seorang pemerhati kayu, Drs. Budi Hardono pada tahun 1987 – 1989 mengadakan penelitian terhadap kayu-kayu yang karena memiliki keistimewaan itu kemudian diyakini “bertuah”.Dari sisi energi dilakukan di Fakultas MIPA UGM.

Hasilnya? Dengan Chronometer –alat pengukur energi- buatan Amerika diketahui bahwa energi yang terkandung dalam kayu “bertuah” menunjukkan level energi dua kali lipat dibanding tosan aji. Jika tosan aji atau pusaka menunjukkan level 50, kayu-kayu “bertuah” menunjukkan level 100. Disisi lain Fakultas Kedokteran Hewan UGM juga telah meneliti kayu “bertuah” untuk kepentingan pengobatan.Hasil penelitian tersebut ditemukan banyak kandungan kayu ”bertuah” yang bermanfaat bagi kesehatan.

Sungguh ciptaan Allah SWT Yang Bermanfaat bagi makhlukNYA.Tentunya jika kita bisa memanfaatkannya dengan baik... Trenggalek sebagai Kabupaten yang mempunyai banyak hutan pastinya menyimpan kekayaan kayu-kayu yang bermanfaat bagi kita semua.Tinggal bagaimana kita menjaga dan melestarikannya..

Wallahualam



Niadesain.com

Rabu, 17 Agustus 2011

Kembalikan Indonesia Padaku

Segala Puji hanya milik Allah Swt sehingga saya kembali menjumpai Anda. Segala Puji hanya Milik Allah Swt hingga detik ini saya masih diberi kesempatan menjumpai dan menikmati suara seruan MERDEKA..MERDEKA.....MERDEKA....
Hari depan Indonesia adalah dua ratus juta mulut yang menganga
Hari depan Indonesia adalah bola-bola lampu 15 watt,yang menyala bergantian
Hari depan Indonesia adalah pertandingan pingpong siang malam,dengan bola yang bentuknya seperti telur angsa
Hari depan Indonesia adalah pulau Jawa yang tenggelam karena seratus juta penduduknya
Kembalikan Indonesia padaku


Seperti puisi di atas itulah gambaran Indonesia saat ini, sebuah puisi penuh inspirasi karya mas Taufik ismail. Tak terasa genap 66 tahun Indonesia merdeka namun masih banyak dan sering juga kita temui keterbatasan, ketertindasan yang menghantui dan menghinggapi masyarakat Indonesia.

Indonesiaku......
Hari ini genap 66 tahun usiamu
Hari ini kau bagai elang, melanglang buana
Menghiasi cakrawala,kau berkibar gagah perkasa menaungi bangsamu
Tak akan ada yang berani menurunkamu selagi kami masih bersamamu
kau kibarkan semangatmu dimana-mana
Dentingan semangatmu sampai di pelosok desa bahkan sampai di negri Cina

Puji syukur padaMu Rabbi yang menjaga bumi pertiwi-ku dengan segala ke Maha Perkasaan-Mu
Merdeka...merdeka..merdeka......
Salam juang blogger Indonesia dimanapun Anda berada
marilah kita berdoa bersama dengan semangat tiada henti

Kembalikan Indonesia padaku,padamu dan pada semua warga Indonesia
semoga aman sentosa dari segala kejahatan yang ada
Marilah kita tunjukkan kepada dunia bahwa negara kita bisa dan pasti bisa
Jaya Indonesiaku........

Wahai orang-orang yang memakan uang rakyat
Kembalikan Indonesia padaku jika engkau mempunyai rasa hormat
Wahai orang-orang yang memiliki pangkat
jangan kau gunakan derajatmu untuk menyiksa rakyat
Wahai orang-orang kaya berhamburan harta
ulurkan tanganmu jangan hanya memandang sebelah mata
Wahai generasi muda haraoan bangsa
Junjunglah dan jagalah harga diri bangsa Indonesia

Satukan tekad dengan niat yang kuat
Semoga Indonesiaku tetap jaya.
Merdeka......!!!!

by: Dhana Arsega

Teriring dengan tulus dan ikhlas semoga bangsa Indonesia menjadi bangsa yang kuat dan menjadikan kehidupan masyarakat Indonesia yang makmur dan sentosa jika memang belum bisa kembalikan Indonesia padaku dengan puisi karya mas Taufik ismail dan karya saya bisa memberikan inspirasi bagi kita semua amien.

Salam Khusus: Buat Jenk Dhana Arsega, sorry dan terima kasih.  (see original post)

Niadesain.com

Please Read This For Peace
(Mohon Baca Ini, Demi Persahabatan)




Disclaimer

I don't and never claim ownership or rights over images published on my blog unless specified.
All images are copyright of their respected creators. If any images that appear on my blog are in violation of copyright law, please contact me on my Chat Box/Guest Book or via my e-mail (maksumhamid [at] trenggalekjelita [dot] web [dot] id) and I will remove the offending pics as soon as possible.

Thank You So Much All Guests and Blogger Friends

I greatly appreciate your kindness to visit my blog and,
in return, I promise I will pay my own visit to your blogs or your sites as soon as possible.; Insyaallah, through this sort of social amiability and solidarity, we could find out a great
deal of thing which will be useful for advancing our human values.
For the sake of friendship and togetherness, please leave a sign of your presence on myChat Box/Guest Book or on comment, so that I can know it precisely and instantly.


Yours sincerely and best regard.
[Lina CahNdeso]

Categories

Senandung Kawula Alit (280) PNS dan Birokrasi (256) Artikel (222) Info (213) Pendidikan (163) Lowongan Kerja (161) Sains-Teknologi Informasi (151) Sejarah Trenggalek (145) Pembangunan (90) Politik (85) Bagi Pahlawan Kemerdekaan (82) Islam (70) Pra-Anggapan (70) Agamaku (69) Kriminal (69) UU-Peraturan (62) Anti Korupsi (60) Catatan Budaya (58) Antik dan Klasik (57) Olahraga (56) Numpang Niwul (54) Cinta dan Kasih Sayang (42) BisnisOnline (37) Tanggung Jawab dan Profesionalisme (37) Software (36) Biografi Tokoh Seni/Sastra Indonesia (35) Sains-Teknologi (32) Biografi Tokoh Peraih Nobel (31) PTC (31) Legeslatif (30) Mesum (27) Palestina (27) Kesehatan (25) Info Beasiswa (24) Thiwul-Manco-Rengginang (22) Zionist (22) Flora/Fauna (21) Trik dan Tips Blogging (21) Bencana Alam (20) Langka (20) Artikel-Copas (19) Selebritis/Tokoh (19) Pariwisata (18) Piala Dunia 2010 (18) Kasus Korupsi (16) Sejarah Dunia (16) English Version (13) Antik dan Klasik. Dongeng (11) Fakta Unik (11) Berita CPNS (8) Fauna (8) Idul Fitri (8) Bencana (6) Bonsai (6) Film (6) Office (6) Poetry (6) Eksekutif (5) My Award (5) Antivirus (4) Biografi Tokoh Lokal (4) Kabinet (4) Puisiku (4) Guest Book (3) Lomba (3) Musibah (3) Polisi (3) Affiliasi Bisnis (2) Bank (2) Biografi Tokoh Seni/Sastra Indonesia (English) (2) Ekonomi/Keuangan (2) Iklan/Pariwara (2) KIB Jilid 2 (2) Mbah Surip (2) Merapi (2) Musik (2) Pelantikan Presiden (2) Taxi (2) lebaran (2) Adipura (1) Alexa (1) Banner Sahabat (1) Biografi Tokoh Seni/Sastra Lokal (1) Catur (1) Cerpen (1) Daftar Posts (1) Dewa Ruci (1) Forex-JSS-JBP (1) GTT (1) Game (1) Google Sandbox (1) Hari Jadi (1) Irshad Manji (1) Jamu Tradisional (1) Jelajah Sepeda-Kompas (1) Jimat Trenggalek (1) Judi/Togel (1) Kuliner (1) Malaysia (1) Maria Verchenova: Russian golferMaria Verchenova: Russian golfer (1) Moammar Khadafi (1) Parcel (1) Perempuan (1) Pers (1) Pramuka (1) Psikologi (1) Resensi Buku (1) Sepak Bola (1) Sumpah Pemuda (1) TNI (1) Tradisional (1)
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes

Back To Top